Tuesday, December 30, 2008

OMBAK DAN BATU

Ku layarkan bahtera ini
jauh darimu
jauh dari mimpi indah kita
ketika hujan malam menanggis
dan kegelapan ini menenggelamkan
semua harapanku
padam

semakin jauh aku mengembara
bersama warna- warnaku yang luka
hingga kesakitan ini
harus ku tanggung sendiri
selamanya begini

di manakah kamu bersembunyi
keindahan ini sebenarnya
telah kau bawa pergi
jauh ke dalam sunyi
di dasar laut tidak bertepi
di manakah karang indah dulu
dan anak- anak ikan kecil berkejaran rindu
semuanya rindu
terlalu rindu pada suaramu

suatu waktu dulu
tidak pernah jemu
kau memanggil manggilnya
berkali-kali
ketika ombak memukul batu
dan ia pun berkecai
relai dihadapanku.

PANTAI TELUK GADUNG UITM DUNGUN.

AA di Mayang Sari Resort Terengganu.

Wednesday, December 24, 2008

TAWAKAL SAJALAH ANAKKU AE, AA

Semalam kata doktor
anakku AE
tidak dapat di selamatkan lagi
jantungnya sudah bengkak
ubat ini pun hanya untuk mengawalnya saja
bukan untuk menyembuhkan
dia memang sakit thalassemia sejak kecil lagi
dulu pun doktor kata umurnya sampai dua puluh saja
limpanya juga sudah dibuang terus
tidak cukup darah
tapi umurnya kini sudah lebih dari itu
tawakal sajalah

Hari ini anakku AA
pula dapat masuk uitm Dungun
dia sungguh gembira tidak terkata
Syukur alhamdullillah
tapi agak gementar kerana jauh dari keluarga
harus hidup berdikari sendiri
jauh pula dari abangnya AE
bantal peluk malamnya

aku jadi termanggu hari ini
termenung jauh diantara mereka
garis
antara langit dan lautan
antara gembira dan kesakitan
antara yang pergi dan yang ditinggalkan
siapalah kita
di antara begitu banyak bahasa rahsia
tidak terungkaikan
serta dalam makna tersimpan
hanya Dia yang menentukan
kedudukkan cakrawala dan
begitu banyak bintang- bintang
bertaburan.

Sunday, December 21, 2008

MESYUARAT AGUNG KALAM KE 14



MESYUARAT AGUNG AJK PERSATUAN PENULIS KUALA LUMPUR(KALAM) KALI KE 14
21 DISEMBER 2008- AHAD,
DI DEWAN SEMINAR, TINGKAT 2, MENARA DBP, KUALA LUMPUR.

Saturday, December 20, 2008

LUKISAN HATI

Telah berputik sedikit warna di kambas rasa
aku menjadi bersemangat semula
untuk melakarkan seribu makna
tentang payah hatiku yang luka
tersingkir ke tepi
hingga menjadi begitu hina
berbunga sunyi

walaupun tidak perlu diingat lagi
api yang mengepung rinduku ini
aku tidak mungkin lari
dari mendengar hujan bernyanyi
aku harap ia akan segera hanyutkan
tenggelam jauh di laut terbenam
ke dasar paling dalam
hilang dari logika nyata
hanya mimpi

tapi mengapa hari ini
lukisan ku sudah mula hilang indahnya
hingga gagak- gagak pun menjerit meronta.

Thursday, December 18, 2008

MPR MINGGU PENULIS REMAJA DI CM KUALA LUMPUR.


Imbas kembali. Dalam Gambar Zaiton Abu Samah, Hj.Bakar Buyong (Abang Burn), Badrol,Hj Shaari (Tim. Pengarah DBP), Kak Izah, S.N. A. Samad Said dan lain lain.Acara Baca Puisi MPR di Central Market Kuala Lumpur.

GRUP BACA PUISI KAKI LIMA CENTRAL MARKET, KUALA LUMPUR.


Imbas kembali, Grup Baca Puisi Central Market, Kuala Lumpur. Sani Sudin dan Kopratasa, Kamarol, Shukri, Sheila Lama dll.

WS RENDRA DI SUDUT PENULIS, DBP. ACARA:PENGUCAPAN PUISI DUNIA KL.



Imbas kembali kunjungan Ws Rendra ke DBP.Sudut Penulis. Dalam Gambar saya, Ws Rendra dan Siti Zaleha Hashim. Kini Sudut Penulis di DBP bangunan lama ini pun sudah tak ada lagi.
Berikut dari kunjungan Ws Rendra itu saya sebagai Kariografer persembahan dan pembaca puisi membuat persembahan di Central Market bersama persatuan Penulis Kuala Lumpur Rantai kini KALAM. Adaptasi dari Puisi Kaktus- kaktus karya Kemala.Dalam gambar kawan- kawan lama Azim Salleh, Marjan, Taib Nordin,Amarruzati,Ratnawati Jamil,Azlan Sulong, Oci, Suzana , Kamaruddin, Asimo S, Chulan Chin dan lain- lain begitu komitmen dengan peranan masing- masing dan persembahan kami itu dapat pujian dan sanjungan dari Ws Rendra, best!.
Turut hadzir pada malam itu Dato Seri Anwar Ibrahim.( Tim. Perdana Menteri).

Monday, December 08, 2008

TEH DAN HUJAN


Pekena teh dari Indonesia dan mee Bandung di Galeri Yusof Gajah di Greenwood.Petang yang teduh, perbincangan yang panas.

Saturday, December 06, 2008

SENJA SENGSARA

Petang yang diam
sendiri mendengar sunyi bernyanyi
sayu tapi jauh

aku ditinggalkan senja
diatas sejadah hijau berbunga
mengadap kerajaan besarMu
sekerdil diri
tersungkur lama
meratapi
luka- luka lagi
berdarah melimpah

namun engkau jadi penentu
keindahan di sini hanya seketika
dan engkau yang Maha tahu
apa yang bakal berlaku
dari duri yang menghiasi
calar diriku ini
hanya sedikit luka
pun aku tidak dapat menepis
sengsara.

Sunday, November 30, 2008

POHON DIRI


Acrylic on cambas -Gopa - Malaysia-2008

Monday, November 24, 2008

Thursday, November 20, 2008

PEMERGIAN

Keberangkatan ini pun tertulis lagi
tertanya-tanya siapa
malah bertimpa- timpa
akur oleh undangan jauh
tidak terduga
tidak tangguh

gerombolan ini pun berlalu pergi
dalam tenang rindu
tersenyum teduh
meninggalkan daerah kacau ini
hingga kami menggelepar
dikoyak rindu
digoncang sendu
berzikir riuh

hingga terlepas cinta dari pelukan
terlerai genggaman
terungkai ikatan
kekang satu demi satu
berturutan

dalam diam
jemputan beralas kias petanda
lembut terpanggil namamu disunyi pusara
tiada lagi usik mencuit hati
menyindiri begini
bagaimana aku harus tertawa.


Buat Bapa Mertua, adik Ipar di Kota Bharu, nenek di Perlis juga jiran Allahyarham Rafie Hussein, Sahabat, Allahyarham Sudiro dan Nasir Ali di KL yang telah kembali ke rahmatullah selepas raya puasa baru- baru ini.
Puisi ini juga terpilih untuk disiarkan dalam majalah Dewan Sastera Januari 2009.

Tuesday, November 11, 2008

LUKISAN YANG SARAT TERLINDUNG

Kucari kamu
diantara lindung kelmarin
cendawan pagi putih
di pangkal pohon
kehidupanku
bermandi embun
hujan airmata
seribu peristiwa
setelah ditinggalkan
sunyi senja jauh
bersama doa

kau terpahat diingatan
bagai lukisan ku dulu
sarat terpunggah kembali
dari celah dinding.

Saturday, October 25, 2008

ANDAIAN

Sebenarnya dalam melihat
perlakuan manusia
dengan rambang mata
kita selalu tersalah sangka
dan kita tidak memahami
walaupun sepatah kata-kata
kita menjatuhkan hukuman sendiri
walau pun menyimpang jauh dari mula
kita menilai kulit dan rupa
walau berjumpa untuk seketika

adalah lebih baik
kita berbaik sangka
dari membuat andaian
yang bukan-bukan
manusia dengan wajahnya yang berbagai
dengan sifat yang berbedza
dengan kelemahan sentiasa
sebelum cerita baru bermula
kita mula menyibar fitnah
kita sebenarnya di perhatikan
berhati-hatilah
kejujuran yang tersembunyi
dalam hati

mata kita pun sebenar
tidak berapa jelas.

Wednesday, October 22, 2008

SAKIT YANG SINGGAH

Kesakitan pun
datang lagi bertanya
tidak pernah ku hiraukan luka
kelaparan juga
jemu menghantarku dengan dulang hitam
hanya sisa silam
sekian lama tertinggal
busuk bantal
tidak ada sesiapa peduli
tertidur dan mimpi

alangkah hebatnya mimpiku
singgahsana tinggi
antara bukit dan lautan
dan aku menanti mu di pintu
dengan aneka bunga
berbagai warna
yang sering ku taburkan
keliling waktu.

Saturday, October 11, 2008

JAMUAN HARI RAYA PPK/ PESISIR.






Terima kasih kerana jemputan jamuan Hari Raya anjuran Persatuan Penulis Kelantan PPK, Persatuan Penulis Tumpat PESISIR di hari Raya ke 4, Gelanggang Seni Kota Bharu, Kelantan. Meriah dapat juga jumpa teman -teman lama Wan A. Rafar, Pelukis kartun Rossem, Hadi, Rahimidin, Leo AWS, Ediramle dan lain-lain.



Semoga ia akan berterusan dan dapat pula merapatkan hubungan yang sedia ada.

Bersama Ediramle dan Rossem.

BUAH LETUP


Buah ini pun semakin sukar di temui. Sewaktu kecil dulu inilah buat kegemaran kami. kalau masak warnanya kuning didalam kepongpong. Manis rasanya macam biji selasih.

EMPANGAN TIMAH TASUH PERLIS


mendung

SAWAH DI BOHOR INAI PERLIS


Kepulangan kami di Perlis disambut hujan petang dan malam.Ketika ini hujan turun renyai- renyai. Memang rasa tenang terkepung di tengah- tengah permaidani hijau ini.

Thursday, September 25, 2008

SELAMAT HARI RAYA AIDIL FITRI











maaf zahir dan batin buat semua kenalan,saudara, teman dan sahabat. Semoga gembira di hari yang mulia ini.

Friday, September 12, 2008

TETAMU KECIL

Sehelai daun kuning
begitu lama kering
gugur dari pohon tinggi
melayang- layang terbang
jatuh kedalam pingganku
apakah maknanya itu
tentu ada sesuatu

jangan menduga
simpan saja
walau tidak berharga
walau tidak secantik mana
ia tetap bernama

siapa tahu
suatu waktu
ia menjadi perlu
menjadi sangat berharga
simpan di kocekmu
ia mungkin menjadi rahsia
ada sesuatu disebaliknya
walau tanpa kata- kata
ia tetap membawa makna
tunggulah jawapannya
disuatu masa
sewaktu engkau mula dilupa.

KOTA SENDA SANDIWARA

Di kota ini hanya tinggal
sekepal cinta setia
selebihnya keraguan
selepas muncul kecurangan
tumpas pada godaan

di kota senda sandiwara
janji jadi gula
kita diketawakan kawan
kerana kita mudah memaafkan
hati putih milik kita
terpedaya dengan kata berbunga
cerita sedihnya berbagai dalih
berkali- kali kita terkena
besuknya kita sudah terlupa
perit serik sakitnya

di kota ini hanya tinggal
cebisan senyuman
kesabaran buat bekalan pulang
diseparuh jalan
manisnya hilang.

DAUN KETUPAT


Pada sesiapa yang tak kenal dan yang sudah lupa daun ketupat inilah dia,gunanya buat ketupat Hari Raya.Hujung daunnya bukan terkena potong, memang macam tu semulajadi macam sudah dipotong.Arwah bapaku pernah menanam pokok ini dalam pasu bunga buat perhiasan.Mula- mula semua orang hairan, tapi selepas dia menjadi petani contoh semua orang mula ikut menanam dalam pasu bunga.Tidak perlu susah-susah masuk hutan lagi cari daun ketupat ini.

Thursday, September 11, 2008

SELAMAT HARI RAYA.

Di hari mulia Hari Raya
ku pohon kemaafan
dari jauh di kampung
semoga engkau mendengarkannya
dan terus bahagia
bersama keluarga
yang tercinta

Hari ini di pagi shawal
aku masih teringat padamu
segala kenangan lalu
sewaktu bersama
telah kau tinggalkan
bersamaku begitu banyak
keindahan kota

walaupun kita tidak dapat bersama lagi
aku terus mengenangmu
dan setiap kali Hari Raya sebegini
dan di sini impian kita terhenti
untuk tidak lagi di kenangkan
hanya bunga- bunga merah
berkembang
semakin menyala

aku rindukan daerah hijau
kecilku yang dulu
batas bendang
burung- burung pagi
berlari dalam letupan mercun dan bunga api.



Sajak hari raya buat Kawan- kawan dan
Zulkifli Din yang menggeletek tak sabar nak balik kampung.

Wednesday, September 10, 2008

SENJA MERAH

Di pantai penuh bunga
tapi dihatiku
hanya tinggal hempas derita
berkejaran di pantai sejarah

aku teruskan perjalanan ini
meredah merah
mengharung laut sepi
tanpa haluan pasti
kubawa luka ini pergi
sejauhnya.

KERIS PUSAKA

Sebilah keris lama
telah meragut ratusan nyawa
pernah bermandi darah penjajah
di bumi ini mereka tersungkur
bersama aib mereka berkubur

keris ini penentu kata
jangan diikut kehendak rasa
di rumah orang tertib berbahasa
ada adat pembatas laku
jangan kita hendak ditipu
konon mereka lebih maju
jangan diuji tajam senjata
kalau memang nak hidup lama

jika menyerang jangan melulu
kelak di tanah engkau menyudu
keris ini bukan sembarangan
dipertapa ia zaman berzaman
pamur halus picitan jari
tukang hebat si pandai besi
hulunya gading kepala pekaka
limau disepuh penambah bisa
kalau kena habis cerita

jangan pula ia dijaja
maruah bangsa hendaklah dijaga
bukan pula barang mainan
kelak ia jadi hiasan.

Petikan dari Kumpulan Puisi `Lukisan Pengembara`
DBP-2008.

LUKISAN PENGEMBARA

Alangkah kalutnya lukisanku
tercalar oleh derita bertunda
di sana indah kucari
warna- warna kehidupan abadi
keasyikan di taman bernyanyi

lukisan hatiku bertanya
mencari makna
rahsia alam berbicara
peringatan atau berita sementara
waspadalah

lukisan hatiku bergantungan
rindu ranum tersimpan
resam cerita dan kenangan
warna- warna pilihan
ingin kutinggalkan
kemewahan
kecantikan seadanya

aku mencari cahaya
cahaya bakal menjelma
menerangi lingkaran hati
setia sentiasa menemani
mengelilingi diri
terdiam di pelukan.


Petikan dari Kumpulan Puisi `Lukisan Pengembara`
DBP, 2008.

BAHASA BERSAMA

Sudah lama engkau di sini
saling mengenal hati dan budi
kita pun tinggal bersama
dengan kehendak berbeza- beza
dengan tujuan tidaklah nyata
dengan permintaan berbagai- bagai
sehingga bahasa bercampur -campur
sehingga makna menjadi kabur
jika tersalah engkau bercampur
banyak perkara harus ditegur

tidak inginkah kau mengenaliku
dengan bahasa yang lebih teratur
agar kita lebih mendekat
semoga kita menjadi mesra
mengenal adat memang jauh ketara
mengenal budaya warisan bangsa
hendaklah akur kepada yang tua
di mana bumi dipijak
di situ langit dijunjung

mengenal bahasaku tiada ruginya
mengenal diriku tiada salahnya
menyusul akar tak hilang bisanya
barang niaga tak susut nilainya.


Petikan dari Kumpulan Puisi `Lukisan Pengembara`,
DBP.2008.

Friday, September 05, 2008

SAHABAT

Sahabat sejati sukar dicari
pandai pula menjaga hati
bersetia ia sepenuh jiwa
merendah diri menabur bakti
gemar gembira dapat bersama
berpesan- pesan tanda ingatan
bagai pelita penunjuk jalan
tidak lupa sebagai bekalan

berbangga ia engkau berjaya
tanda ia ikhlas dan jujur
penganti sunyi teman berhibur
tidak berkira kederat upaya
dicuba juga selagi terdaya

tidak lekang namamu diulang
dalam doa engkau dijulang
sedang engkau tidak ketahui
kerana ia hasrat peribadi
tidak mengharap ia dipuji
tersemat dihati ikatan suci
tidak ia berbelah bagi.



Kumpulan Puisi ` Lukisan Pengembara`2008.

Thursday, September 04, 2008

TIDUR DALAM TAMAN BUNGA

Suatu waktu dulu memang pernah pun saya tidur di bangku dalam sebuah taman bunga di Pulau Pinang.Waktu itu selepas tamat sekolah menengah tingkatan 5, hajat hati nak kerja sebagai Pelukis di sebuah penerbitan yang buat akhbar `Bintang Timur`.Tidak cukup wang untuk tidur di hotel. Rasanya adalah dalam 20 ringgit dalam poket. Saya dan seorang kawan dari Perak tidur atas bangku batu dalam taman saja, sejuk angin kencang ,maklumlah tepi laut dan nyamuk pula sangat banyak mengerumuni tubuh kurus kering kami,selepas di halau oleh penguatkuasa kerana kami di sangkakan penagih dadah, kami tidur pula di masjid.Kat masjid pun kena halau juga. Pergi temuduga awal-awal lagi dia dah tanya `pernah buat layout?` terkepil kepil aku nak jawab ...apa benda tu?.Maklumlah orang kampung mana tahu, jadi gagallah aku ditemuduga hari tu. Pulanglah ke Perlis dengan hampa, tapi dalam hati rasa puas kerana dapat pengalaman makan angin keluar asap dan tersingkir di tempat orang.
Disepanjang perjalanan pulang dalam bas perkataan layout itu menjadi tanda tanya yang panjang dan tak terjawab.Mungkin dia halau aku dengan cara terhormat mungkin sama maksud dengan`Get out`.

Saturday, August 30, 2008

TANAH INI MILIK KITA

Negeri ini sebenarnya
telah tumpah begitu banyak darah
keringat dan air mata
telah datang pelbagai bangsa
pelbagai niat menyimpang hajat
namun begitu
halusnya muslihat
begitu payah juga mereka beringat
bertaubat
pegangan atau adat
hendak disukat
bisanya keris wasiat

Negeri ini sebenarnya
kaya ia dengan akar cerita
benar atau mentera
tersohor masyhur pula dari hasilnya
sehingga bersarang burung yang jauh
bersatu adat yang ada
bertemu jodoh dan baka
menjadi baik orang yang datang
semakin elok budi bahasa

Negeri ini sebenarnya milik kita
jangan sampai diri dipersenda
tidak pandai mengurus harta

apa ada hendak diberi
apa dijual hendak dibeli.



Abd. Ghafar Bahari
Dari Kumpulan Puisi Lukisan Pengembara
Selamat menyambut Hari Kemerdekaan
31 Ogos 2008'
12.00 malam.

Friday, August 29, 2008

KEBERSIHAN ALAM


Lukisan sempena Kempen Penjagaan Alam Sekitar.Akrilik saiz A4.

Thursday, August 28, 2008

INDAH BICARA


Lukisan kartun ini saya lukis untuk majalah Dewan Siswa yang bakal terbit nanti, saya cuma tertarik pada simpulan bahasa berkenaan memang menarik dan indah. Begitulah kayanya bahasa orang dulu- dulu.Dapat pula dicungkil dari perlakuan manusia menjadi perumpamaan yang begitu baik.

Wednesday, August 27, 2008

Kumpulan puisi `Bunga-bunga Rumput` saya telah dibicarakan dalam majlis Diskusi buku di Universiti Utara Malaysia(UUM) Sintok pada hari Ahad baru- baru ni. Tetamu seramai 700 orang lebih sungguh diluar jangkaan.Anjuran Bahagian Teori dan Kritikan Sastera Dewan Bahasa dan Pustaka.Terima kasih pada Persatuan Penulis Kuala Lumpur (KALAM) Sdr. Mohamad Daud Mohamad,Jusoh Majid dan semua teman- teman yang terlibat.- Gopa.

Friday, August 22, 2008

GELIGA EMBUN


Saya suka embun sebab nampak macam biji tasbih bulat- bulat di sepanjang daun. Kata orang di antara banyak- banyak embun itu ada setitis embun yang mengandungi sebiji geliga yang dinamakan `Geliga Embun`.Kata orang lagi gunanya untuk menghilangkan diri dari pandangan musuh dan orang yang berniat jahat dan boleh jadi ubat pelbagai jenis penyakit.

Thursday, August 07, 2008

Inilah gambar Bob kawan saya tu seorang Pelukis, anak penyair terkenal Dr. Ahmad Razali.

LUKISAN DIRI

-Puisi Buat Seorang Sahabat Bob
( Ahmad Nazri Ahmad Razali )

Bob,
Meski pun hidupmu
tidak hentinya diterjah duka
dikunyah derita
kehilangan, kesunyian
ia menjadi sesuatu yang tiada nilainya
demi kesabaran
kau masih boleh tersenyum sendiri
dan menghiburkan kami
dengan telatah senda guraumu.

Bob,
Perjalanan ini
sebenarnya adalah
sesuatu yang sukar dimengerti
ketentuan takdir
ada lah sesuatu yang seni
lakaran berliku- liku
bagai lukisan
penuh warna
tetapi tetap berakhir
dengan segala keindahan

andaikata kau sudah mengerti
kenapa ia terjadi
Kita akan terus melukis
di seluruh rimba ini
mencarinya dengan hati
lukisan tersembunyi.

Saturday, August 02, 2008


Lata Iskandar, Cameron Highland.Ada sebuah kedai makan satu tingkat di sini, best dapat makan mee goreng di tingkat atas tepi air terjun sambil tengok orang mandi. Di sini juga ada gerai kraf tangan.

Monday, July 07, 2008

KUMPULAN PUISI LUKISAN PENGEMBARA



KARYA : ABD. GHAFAR BAHARI
TERBITAN :DBP
TAHUN: 2008
HARGA : RM 18
Kumpulan puisi ini mengandungi lukisan- lukisan sketsa gambaran pengalaman saya masa lalu menjadikan ia lebih bermakna dalam menghayati isi cerita puisi itu sendiri.

Sunday, June 22, 2008

LUKISAN DI PELABUHAN

Aku berdiri di pelabuhan
melihat payah nelayan
bergelut dengan lautan

aku melihat derita
anak-anak di tangga
tanpa baju sepatu
bergelut dengan debu

aku melukis kehidupan
pelabuhan yang ditinggalkan
segala indah ingin kulukiskan

tapi tak sanggup aku berhadapan
derita ini kian berpanjangan
kesedihan yang kau gambarkan
pada wajah laut masin bergaram
dimana manis senyuman
mula tenggelam.

LUKISAN DI DINDING

Aku melihat lukisan di dinding
ada cerita di dalam warnanya
abadi buat kenangan
ia hanyalah sebuah taman
tiada kau ku lukiskan
hanya bangku

kerana ia menjadi rahsia tersimpan
hanya aku yang tahu
ketika itu
mentari condong cahaya
bayang- bayangmu memanjang
singgah ditubuhku
terlena

ketika aku melukiskan lukisan ini
kau di bangku itu jauh
aku di rumput ini asyik
membancuh cinta
di dalam tasik.

KUNTUM CINTA














Lahirnya di tengah- tengah keruntuhan
akal dan jiwa
di manakah dia akan melahirkan
sisa kasih kita
anak sarat dikandungan
kuntum cinta sesuci ini
langit berdebu
bumi basah berdarah
wajah- wajah pecah
perut- perut terburai
tanpa nama
tanpa senjata
ceracak bercerancang
kebengisan sering menerkam
bagai haiwan- haiwan kejam
memburu mangsa di dalam kelam

apakah salah mereka?
membunuh tidak bertanya
merampas mimpi indah yang baru tiba
setangkai bunga kecil
harum datangnya dari syurga.

SEORANG PENOREH GETAH TUA ( Buat Ayahanda yang telah pergi)

Seorang penoreh getah tua
dilukisnya derita bertunda
mengalirkan suci hatinya
putih dan sabar

di kebun getah tua itulah
usianya bertambah
semakin membongkok
kerana setiap hari menunduk
melihat getahnya di mangkok
sakitnya semakin penuh
tumbah ke tanah

dikutipnya kesabaran diri
dari pokok ke pokok
di kutipnya luka diri
diantara semak samun ini
menjadi keping- kepingan kenangan
untuk dijemurkan
di atas ampaian
sehinggga menjadi kuning dan kering
sehingga semakin banyak kesabarannya
terjual pada mereka.

TERINGAT LAGI DI SUDUT SUNYI

Seringkali aku terperangkap
di kesempitan
berkali- kali kau lepaskan
di sudut kecil hati ini
kau datang lagi
mengetuk- getuk kamar
penuh sabar
selembut angin berbisik
sambil menepis kain langsir
biru langit

pagi itu burung cak rumah
bertenggek dipagar terketar- ketar
menanti bangunku sedar
sambil menanggis lapar

bunga- bunga di halaman
kering terkulai di teduhan
daun- daun gugur
kekuningan

ikan- ikan di akuarium
gelisah berkejaran
menunggu sedikit makanan
dilemparkan

malam itu hujan turun mencurah
tempiasnya menitis di meja ini
di sudut sunyi aku teringat padaMu lagi.

Petikan dari kumpulan puisi Lukisan Pengembara.

Monday, June 09, 2008

SEMUA BERNYANYI

Sebenarnya aku
tidak akan henti bernyanyi
bulan sepi menanti
malam suram wajah
angin berbisik
awan menyeliputi resah alam
tadi angin bernyanyi di dedaunan
hujan pun bernyanyi di rumputan

alam semuanya bernyanyi
lagu rindu kasih terpendam dalam
lagu tersekat di dadaku
pilu menghiris kalbu berteleku kaku
hanya lagu menerpa berkejaran
bergetaran

sehingga...
terkepung di rimba nama
tersurat tersirat di pantai keasyikan
bagai sehelai selendang sutera
putih tipis nipis
bertebaran diterbangkan jauh
semakin jauh mengembara
mencariMu
berlegar- legar di angkasa

sehingga...
rela pula terdampar
di mana- mana.

Petikan dari kumpulan puisi Lukisan Pengembara.

LAGU SANG DUYUNG

Segugus puisi ini
terjumpa ia
dicelah karang
di laut kasih
bergelombang

akulah nelayan itu
menjala rindu
anak- anak ikan
berkejaran di batu
berlompatan
mengejar janji
buih- buih di permukaan
kujadikan kalungan
buat sang duyung nestapa

duyung itu adalah
penyanyi laut duka
airmatanya bergaram peristiwa
serta masak oleh panjang deritaku

airmatamu adalah
tangisan sebuah cerita cinta
antara haiwan dan manusia
antara ilusi dan nyata.

Petikan dari kumpulan puisi Lukisan Pengembara.

Thursday, June 05, 2008

BURUNG TUKANG

Rinduku menjadi burung senja
menukangi malam
menerawang tanpa sempadan

telah ku dengar kecapi mendayu
dari jendela batu
siapakah yang tercakar hatinya
hingga jauh begini
terasa dinginnya air mata
mengalir sungai di pipi
menjadi lautan mimpi

dimanakah kekasihku
yang membawa berita luka ini
aku ingin mengetuk pintunya.

Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga rumput.

PULAU IMPIAN

Di pasir bersih ini
kita menulis nama- nama kita
sepasang nama terindah
antara kulit- kulit siput tersisa
antara batu- batu setia
kita berkejaran menduga keberanian
mencabar ombak kerinduan
setelah sekian waktu terpisah

di pantai ini
kita teguhkan kerelaan
untuk belayar lebih jauh
bersama sampan kecil kita
kita pernah mendengar cerita donggeng
tentang sebuah pulau impian

pulau yang timbul dari karang
pulau tempat kita menikmati
haruman bunga- bunga puisi
lalu mengantung keharuan
pada kepak- kepak putih

pulau pelarian tempat bercerita
lalu menyelongkar rahsia kita
sambil duduk berhadapan
bergenggaman tangan

kita satukan malam dan siang
kita bengkokkan jarum- jarum jam
kita bunuh semua kebosanan.

Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga rumput.

LELAKI KEHILANGAN NAMA

Hukuman telah dijatuhkan
bergegarlah sebuah dunia rontok
bintang- bintang dititipi walang
kesakitan pun menyelinap didalam hitam
terlindung segala indah didalam bayang
kau lempar dengan halus
pohon- pohon runduk usia
apakah salah wajahku
calar mengalirkan hanyir
hukuman paling wajar
buat seorang terbuang

burung- burung beterbangan
wadi bukan lagi persinggahan
tinggal sepi seperti semula
seperti baru dilahirkan
seperti belum berjumpa
seperti sakit sebelumnya
mengerang lagi di gua- gua pertapaan
mengurung seluruh kepedihan
di sanggar kasihku

Petikan dari kumpulan puisi Bunga - bunga Rumput

SAKITKU

Tiba- tiba aku dilahirkan
dengan sakit yang menghempas- hempas
dengan nafas yang tersekat sekat
lahirku dari mulut tercungap
tapi kau tidak percaya

bahawa kelahiranku ini
adalah keranuman terpanjang
terpendam dibawah akar tunjang
kubelah separuh diriku
untuk disaksikan
aku tidak gentar akan mata pisau
yang menikam- nikam pilu

dadaku telah bersarang dan berlubang
urat- uratku telah terbelit oleh sakit
tiba- tiba kau tinggalkan
aku sendirian dan tua
disisi pembunuhan paling ngeri.

Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga Rumput.

CALAR BULAN

Di antara ruang dan jurang
aku menghitung pesisir usia
seperti menghuraikan
rangkap rasa-rasa tercerna
apakah hari ini aku cukup bersedia
menterjemah nista
walau sebenarnya aku lebih bersedia
mengharung calar derita
jika aku begitu mudah lupa
akan awal kejadian
tetapi mengapa tidak sekarang
hingga aku terdampar
pada dada malam yang semakin menghitam
padahal
aku cukup waras
akan kelibat yang melintas dan terpintas
apakah tak perlu sebarang pertanyaan
sehingga segalanya semakin mencurigakan

bukankah selama ini
kita juga yang melemparkan nama- nama kita
pada dada bulan bercalar kabus.

Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga Rumput.

Wednesday, June 04, 2008

AKU DIHANYUTKAN

Hari ini aku telah dihanyutkan
aku hanyutkan ingatanku pada
pulau- pulau impian
adalah batu yang tumbuh dalam otakku
batu yang menjadi barah
menjalankan wabak ke urat- uratku
wabak yang menyakitkan

apakah aku akan terus dihanyutkan
sehingga dunia ini menjadi segi tiga
kita pun semakin sukar untuk bertemu kembali.

Petikan dari Kumpulan Puisi Bunga -bunga Rumput.

KEWALAHAN

Dengan mata redup
merentap jarum jam
jarum yang menikam
di urat- uratku
bulan menjadi sabit
tergantung dan ingin memancung
kata- kata menjadi putus
ia bertabur di kaki- kaki meja
hingga resah rimbaku
melindungi arak mempelai awan
meninggalkan pembekuan darah hitam
di pelabuhanku

alangkah
tebalnya batas malam
hingga senyum menjadi berat
ia beban tebal malu
kewalahan oleh kejujuranku
rupa- rupanya seperti menukar nyawa.

Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga Rumput.

SINGKATNYA WAKTU BERLALU

Kau hanya memandang sewaktu aku datang
aku hanya menoleh sewaktu kau melintas
kita tidak sempat berkata walau sepatah
wajahmu antara wajah- wajah yang lain
sentiasa melintas begitu pantas
seperti angin berlalu laju
persis hari bertukar ganti
bagai rumput sentiasa berbunga
umpama hujan sesekali menyimbah
laksana awan berarak pergi
meninggalkan matahari
tertegun

begitu rapuhnya pertemuan
tiada apa-apa yang ditinggalkan
tetapi kita tetap berjumpa
kita tidak akan berpaling kebelakang
apalagi ada pagar- pagar terlarang
yang membezakan
cerita di matamu
gelombang di dadaku
kau dengan tujuan tertentu di situ
aku dengan urusan tersendiri di sini
siapa pun engkau tidaklah penting
tetapi bau haruman yang ditinggalkan
mengigatkan aku pada sesaorang
dia juga sudah lama pergi
sepantasnya alam ini.

( Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga Rumput )