Wednesday, February 10, 2010

KE MANA PERGINYA PENYAIR MALAM

Betapa sunyi malam ini
sepi semuanya tanpa sesiapa
meruntun waktu
mengelodak gelisahku
tercari cari puisi indahmu
berkali kali pertanyaan
kuulang baca
hanya jawapan tetap berulang
jawapan yang sama

Kekasihku penyair malam
ke mana kau menghilang
untuk sebentar pun
kuingin kau datang
alangkah resahnya menanti
membilang sejuta bintang
di langit tinggi
bertaburan
berkelipan
kau di sana di mana mana
masih mengerdipkan mata

sayap sayap bidadari beterbangan
mengusung sunyiku ke serata alam
di mana kekasihku
wajahnya terlukis di bulan
hingga rindu itu pun datang merenda
merangkul ku pelahan
hingga terlena dengan warna
penuh di tangan.

5 comments:

Dhamah Syifflah said...

pedih terasa...
membias cinta tanpa bayang...
ke mana menghilang...

setiap waktu...
aku menunggu...
bagai burung punguk...
merindukan bulan...

bukan aku bermain kata...
bukan aku bermadah pujangga...
cinta aku...
rindu aku...
bersinar dalam kalbu...

kerana cinta aku tersiksa...
kerana rindu aku terluka...
ke mana Kau berada...
berilah secebis cahaya...
agar bersinar dalam jiwa...

aku belayar dilautan...
bukan kerana nama...
aku terhenti dipersisiran...
kerana aku hamba...

setiakasih said...

malam seolah bagai mengijab pandangan
kekasih terhadap kekasih
kala senja menjelma
tika itulah kesunyian bergema
menggentar nadiku
menggegar malamku
merunduk aku ketakutan
memeluk kedua lututku
mungkinkah akan kehilangan kamu

penyair malam
kekasihku
tersangkar aku
melihatmu dari kejauhan
tiada upaya membelai jiwamu
berkucuran airmataku
menahan getar rindu
yang tertahan

tiap depaan sayap
kutebarkan haruman
dan percikan sinar cahaya cinta
ke setiap singgahanku
meninggalkan jejak kasihku
mohon kamu ikutinya...

ABD. GHAFAR BAHARI (GOPA) said...

Setiakasih
janganlah bimbang
aku hanya melayan resahku.

ABD. GHAFAR BAHARI (GOPA) said...

Dhamah Syiffah,
Dia ada dalam dirimu
berbicaralah denganNya
Nur itu bersamamu jua
Nur itu kekasihNya.

setiakasih said...

salam.. yang inikah?

Terima kasih... aku menghargainya.