Monday, February 22, 2010

HUJAN HANYUTKAN JIWA KACAU ITU

Kekasihku
malam ini langit menangis
melebat airmatanya
semakin melimpah
menarilah dalam basah
hanyutkan segala resah
hanyutkan lah derita ini
ke longkang longkang hitam
ke parit parit terbuang
sungai ke laut hilang

kekasihku
aku akan terus menari
melompat lompat riang
memijak mijak lopak air ini
percikan manja
basah kita bersama
alangkah bahagianya
tanggalkanlah sepatu itu
buanglah sejauhnya
dari ingatan


kekasihku
pautlah lenganku
aku akan terus merangkul pinggangmu
biarlah sakit ini dihanyutkan
berligar ligar mengelilingi
berpusing pusing tari
hujan terus menderu
hujan tenggelamkan kata
hanya senyum dan tawamu
terukir dalam kehangatan
bersatu kembali
dalam pelukan cinta

kekasihku
buanglah semuanya
hanyutkan lah jiwa kacau itu
aku masih punya kamu.

3 comments:

setiakasih said...

menarilah di dalam hujan
dan tiap kucuran air yang membasahi kamu
menghilangkan parut di jiwamu
dan lepaskanlah sengsara
biarkan deritamu mengalir ke bumi
hanyut ke sungai hijau
diserap bumi subur
dan membangun ia menjadi pepohon melur
yang indah lagi wangi

lepaskanlah desahan pilu itu
dan menarilah mengikut rentak rintik hujan yang berkucuran turun
melebat di dada langit
tanda hikmah dalam bencana bagi yang berfikir

menarilah dengan hati penuh puas
melangkahlah dengan yakin
pada tiap rentak yang kau dengar
pada gerak hati yang memacu
ke mana arah dan tujuanmu
selepas ini

pabila redanya hujan
nescaya mentari akan hadir
burung-burung akan berkicau
ikan-ikan akan berkejaran riang
di tamanmu

jejak sepatu yang telah kita tanggalkan
pasti hilang
dan tinggallah kenangan manis kita
kala menari di dalam hujan
di taman-taman indah
yang berlainan sempadan

patahkan ranting yang sedang tuannya
patahkan tangkai si daun bunga Matahari
lukiskan di atasnya
peta tuju bahagia
dan penjejaknya
adalah kau dan dia
di temani rama-rama syurga
aku pasti
istana yang kau bina
bersinar indah pawana
atas namaNya jua

ABD. GHAFAR BAHARI (GOPA) said...

Istana itu sebenarnya hanya tinggal donggengan tiada lagi kesetiaan
hanya aku yang teguh bertahan.

Aku Shary said...

kadang-kadang bercinta dan meraih kasih umpama dalam dongengan...