Monday, January 25, 2010

GADIS DI DERMAGA

Sunyi kembali malam ini
semilir angin menghiris hati
kudengar ratap jauh
tidak henti henti memanggil
tetapi bukan padaku

mengupas sejarah
berbisik dari balik pintu
menguak rindu di jendela
memanggil manggil pulang
pengembara di lautan

kenangan lalu
kau singkap semula
meskipun berkali kali
hatimu terluka
masih terpaku di dermaga
mengutip sisa

apakah ertinya ini
sepi sebuah penantian
dia masih kau harapkan
pulang kepangkuan

kekasih
apa kah sebenarnya
yang telah terjadi
sehingga karangku gubah
tidak berharga
kau hanyutkan semula
tidak lagi bermakna
ke tengah lautan
jauh dari ingatan

inikah tari ombak
yang sering kau tarikan.

4 comments:

setiakasih said...

Maafkan aku...
aku menghabiskan malamku,
bersama ahli keluarga.
Buat persediaan menyambut ulang tahun adikku (dan ayahandaku).

ABD. GHAFAR BAHARI (GOPA) said...

Saya tahu.

Cahaya Kekasih said...

hmm..

ABD. GHAFAR BAHARI (GOPA) said...

apalah anak abah ni ,mengintai ye.