Sunday, January 10, 2010

KEKASIHKU PAGI YANG MERESAH


Terbangun aku pagi ini
dengan segala ingatan terhadap mu
aku tercari cari puisi indah itu
bicaramu bagai bisikan bayu
melewati gunung dan lautan
diiring semarak bunga bunga wangi
burung burung mula bernyanyi
ombak pun berkejaran
ke pantai rindu
rindu padamu

rasanya seperti segera
aku ingin terbang ke sana
bertemu kekasihku
yang setia menanti
di langit tinggi
bulan putih perak kesiangan
terbayang wajah kekasihku
sedang tersenyum di balik awan
begitu manis menawan
sayu di pintu
sekepal doa buat pengembara
agar segera pulang
kepangkuan.

4 comments:

Cahaya Kekasih said...

uwaaaaaaaaaaaaa.......abah ni.....wat q b+ rindu la kat bf :(

cahaya sangat rindu pada kekasih!

ABD. GHAFAR BAHARI (GOPA) said...

kalau rindu jumpa la cepat

Cahaya Kekasih said...

tak guna pun jumpa......kekasih bukan lagi milik cahaya

setiakasih said...

pulanglah kamu
dari pengembaraan yang jauh lagi tegar enggan lepas
tiadakah kau tahu betapa aku rindu kamu
langit tinggi
horizon mengaris
musnah harap
ke sebahagian diri
yang dimamah masinnya laut
mengeras
mengeringkan segala basahan murni cinta
dari hati
mengkasarkan jati
peribadi

lelaki pengembara itukah yang aku nanti
sekeping hati yang telah mati
yang sudah tiada rasa
kebas dari pukulan cinta yang mendasar nurani

kepada siapakah akan aku sandarkan bahuku yang sepi dan sarat emosi ini
kepada yang aku cintaikah atau pada engkaukah?

kamu
yang menyintai kekasihmu ini
pernahkah terdetik
berbalaskah sudah?

bait-bait rasa yang celahan katanya penuh kaca
menyayat lembut
parut diri dan insan yang mendekati
masih sudikah menemani?