Sunday, June 22, 2008

LUKISAN DI PELABUHAN

Aku berdiri di pelabuhan
melihat payah nelayan
bergelut dengan lautan

aku melihat derita
anak-anak di tangga
tanpa baju sepatu
bergelut dengan debu

aku melukis kehidupan
pelabuhan yang ditinggalkan
segala indah ingin kulukiskan

tapi tak sanggup aku berhadapan
derita ini kian berpanjangan
kesedihan yang kau gambarkan
pada wajah laut masin bergaram
dimana manis senyuman
mula tenggelam.

LUKISAN DI DINDING

Aku melihat lukisan di dinding
ada cerita di dalam warnanya
abadi buat kenangan
ia hanyalah sebuah taman
tiada kau ku lukiskan
hanya bangku

kerana ia menjadi rahsia tersimpan
hanya aku yang tahu
ketika itu
mentari condong cahaya
bayang- bayangmu memanjang
singgah ditubuhku
terlena

ketika aku melukiskan lukisan ini
kau di bangku itu jauh
aku di rumput ini asyik
membancuh cinta
di dalam tasik.

KUNTUM CINTA














Lahirnya di tengah- tengah keruntuhan
akal dan jiwa
di manakah dia akan melahirkan
sisa kasih kita
anak sarat dikandungan
kuntum cinta sesuci ini
langit berdebu
bumi basah berdarah
wajah- wajah pecah
perut- perut terburai
tanpa nama
tanpa senjata
ceracak bercerancang
kebengisan sering menerkam
bagai haiwan- haiwan kejam
memburu mangsa di dalam kelam

apakah salah mereka?
membunuh tidak bertanya
merampas mimpi indah yang baru tiba
setangkai bunga kecil
harum datangnya dari syurga.

SEORANG PENOREH GETAH TUA ( Buat Ayahanda yang telah pergi)

Seorang penoreh getah tua
dilukisnya derita bertunda
mengalirkan suci hatinya
putih dan sabar

di kebun getah tua itulah
usianya bertambah
semakin membongkok
kerana setiap hari menunduk
melihat getahnya di mangkok
sakitnya semakin penuh
tumbah ke tanah

dikutipnya kesabaran diri
dari pokok ke pokok
di kutipnya luka diri
diantara semak samun ini
menjadi keping- kepingan kenangan
untuk dijemurkan
di atas ampaian
sehinggga menjadi kuning dan kering
sehingga semakin banyak kesabarannya
terjual pada mereka.

TERINGAT LAGI DI SUDUT SUNYI

Seringkali aku terperangkap
di kesempitan
berkali- kali kau lepaskan
di sudut kecil hati ini
kau datang lagi
mengetuk- getuk kamar
penuh sabar
selembut angin berbisik
sambil menepis kain langsir
biru langit

pagi itu burung cak rumah
bertenggek dipagar terketar- ketar
menanti bangunku sedar
sambil menanggis lapar

bunga- bunga di halaman
kering terkulai di teduhan
daun- daun gugur
kekuningan

ikan- ikan di akuarium
gelisah berkejaran
menunggu sedikit makanan
dilemparkan

malam itu hujan turun mencurah
tempiasnya menitis di meja ini
di sudut sunyi aku teringat padaMu lagi.

Petikan dari kumpulan puisi Lukisan Pengembara.

Monday, June 09, 2008

SEMUA BERNYANYI

Sebenarnya aku
tidak akan henti bernyanyi
bulan sepi menanti
malam suram wajah
angin berbisik
awan menyeliputi resah alam
tadi angin bernyanyi di dedaunan
hujan pun bernyanyi di rumputan

alam semuanya bernyanyi
lagu rindu kasih terpendam dalam
lagu tersekat di dadaku
pilu menghiris kalbu berteleku kaku
hanya lagu menerpa berkejaran
bergetaran

sehingga...
terkepung di rimba nama
tersurat tersirat di pantai keasyikan
bagai sehelai selendang sutera
putih tipis nipis
bertebaran diterbangkan jauh
semakin jauh mengembara
mencariMu
berlegar- legar di angkasa

sehingga...
rela pula terdampar
di mana- mana.

Petikan dari kumpulan puisi Lukisan Pengembara.

LAGU SANG DUYUNG

Segugus puisi ini
terjumpa ia
dicelah karang
di laut kasih
bergelombang

akulah nelayan itu
menjala rindu
anak- anak ikan
berkejaran di batu
berlompatan
mengejar janji
buih- buih di permukaan
kujadikan kalungan
buat sang duyung nestapa

duyung itu adalah
penyanyi laut duka
airmatanya bergaram peristiwa
serta masak oleh panjang deritaku

airmatamu adalah
tangisan sebuah cerita cinta
antara haiwan dan manusia
antara ilusi dan nyata.

Petikan dari kumpulan puisi Lukisan Pengembara.

Thursday, June 05, 2008

BURUNG TUKANG

Rinduku menjadi burung senja
menukangi malam
menerawang tanpa sempadan

telah ku dengar kecapi mendayu
dari jendela batu
siapakah yang tercakar hatinya
hingga jauh begini
terasa dinginnya air mata
mengalir sungai di pipi
menjadi lautan mimpi

dimanakah kekasihku
yang membawa berita luka ini
aku ingin mengetuk pintunya.

Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga rumput.

PULAU IMPIAN

Di pasir bersih ini
kita menulis nama- nama kita
sepasang nama terindah
antara kulit- kulit siput tersisa
antara batu- batu setia
kita berkejaran menduga keberanian
mencabar ombak kerinduan
setelah sekian waktu terpisah

di pantai ini
kita teguhkan kerelaan
untuk belayar lebih jauh
bersama sampan kecil kita
kita pernah mendengar cerita donggeng
tentang sebuah pulau impian

pulau yang timbul dari karang
pulau tempat kita menikmati
haruman bunga- bunga puisi
lalu mengantung keharuan
pada kepak- kepak putih

pulau pelarian tempat bercerita
lalu menyelongkar rahsia kita
sambil duduk berhadapan
bergenggaman tangan

kita satukan malam dan siang
kita bengkokkan jarum- jarum jam
kita bunuh semua kebosanan.

Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga rumput.

LELAKI KEHILANGAN NAMA

Hukuman telah dijatuhkan
bergegarlah sebuah dunia rontok
bintang- bintang dititipi walang
kesakitan pun menyelinap didalam hitam
terlindung segala indah didalam bayang
kau lempar dengan halus
pohon- pohon runduk usia
apakah salah wajahku
calar mengalirkan hanyir
hukuman paling wajar
buat seorang terbuang

burung- burung beterbangan
wadi bukan lagi persinggahan
tinggal sepi seperti semula
seperti baru dilahirkan
seperti belum berjumpa
seperti sakit sebelumnya
mengerang lagi di gua- gua pertapaan
mengurung seluruh kepedihan
di sanggar kasihku

Petikan dari kumpulan puisi Bunga - bunga Rumput

SAKITKU

Tiba- tiba aku dilahirkan
dengan sakit yang menghempas- hempas
dengan nafas yang tersekat sekat
lahirku dari mulut tercungap
tapi kau tidak percaya

bahawa kelahiranku ini
adalah keranuman terpanjang
terpendam dibawah akar tunjang
kubelah separuh diriku
untuk disaksikan
aku tidak gentar akan mata pisau
yang menikam- nikam pilu

dadaku telah bersarang dan berlubang
urat- uratku telah terbelit oleh sakit
tiba- tiba kau tinggalkan
aku sendirian dan tua
disisi pembunuhan paling ngeri.

Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga Rumput.

CALAR BULAN

Di antara ruang dan jurang
aku menghitung pesisir usia
seperti menghuraikan
rangkap rasa-rasa tercerna
apakah hari ini aku cukup bersedia
menterjemah nista
walau sebenarnya aku lebih bersedia
mengharung calar derita
jika aku begitu mudah lupa
akan awal kejadian
tetapi mengapa tidak sekarang
hingga aku terdampar
pada dada malam yang semakin menghitam
padahal
aku cukup waras
akan kelibat yang melintas dan terpintas
apakah tak perlu sebarang pertanyaan
sehingga segalanya semakin mencurigakan

bukankah selama ini
kita juga yang melemparkan nama- nama kita
pada dada bulan bercalar kabus.

Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga Rumput.

Wednesday, June 04, 2008

AKU DIHANYUTKAN

Hari ini aku telah dihanyutkan
aku hanyutkan ingatanku pada
pulau- pulau impian
adalah batu yang tumbuh dalam otakku
batu yang menjadi barah
menjalankan wabak ke urat- uratku
wabak yang menyakitkan

apakah aku akan terus dihanyutkan
sehingga dunia ini menjadi segi tiga
kita pun semakin sukar untuk bertemu kembali.

Petikan dari Kumpulan Puisi Bunga -bunga Rumput.

KEWALAHAN

Dengan mata redup
merentap jarum jam
jarum yang menikam
di urat- uratku
bulan menjadi sabit
tergantung dan ingin memancung
kata- kata menjadi putus
ia bertabur di kaki- kaki meja
hingga resah rimbaku
melindungi arak mempelai awan
meninggalkan pembekuan darah hitam
di pelabuhanku

alangkah
tebalnya batas malam
hingga senyum menjadi berat
ia beban tebal malu
kewalahan oleh kejujuranku
rupa- rupanya seperti menukar nyawa.

Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga Rumput.

SINGKATNYA WAKTU BERLALU

Kau hanya memandang sewaktu aku datang
aku hanya menoleh sewaktu kau melintas
kita tidak sempat berkata walau sepatah
wajahmu antara wajah- wajah yang lain
sentiasa melintas begitu pantas
seperti angin berlalu laju
persis hari bertukar ganti
bagai rumput sentiasa berbunga
umpama hujan sesekali menyimbah
laksana awan berarak pergi
meninggalkan matahari
tertegun

begitu rapuhnya pertemuan
tiada apa-apa yang ditinggalkan
tetapi kita tetap berjumpa
kita tidak akan berpaling kebelakang
apalagi ada pagar- pagar terlarang
yang membezakan
cerita di matamu
gelombang di dadaku
kau dengan tujuan tertentu di situ
aku dengan urusan tersendiri di sini
siapa pun engkau tidaklah penting
tetapi bau haruman yang ditinggalkan
mengigatkan aku pada sesaorang
dia juga sudah lama pergi
sepantasnya alam ini.

( Petikan dari kumpulan puisi Bunga- bunga Rumput )